Tips Membeli Kamera Pertama Untuk Pemula

tips membeli kamera pertama untuk pemula

Sebagai pengajar dan orang yang “banyak bicara” tentang fotografi, pertanyaan yang paling sering ditanyakan kepada saya adalah: “Saya pemula di fotografi. Ada rekomendasi kamera apa yang paling bagus buat saya?” Atau pertanyaan lain yang juga sering ditanyakan: “Saya baru mau coba-coba hobi foto, bagus mana Canon atau Nikon yah?”. Pertanyaan seperti hampir selalu ditanyakan setiap kali saya mengajar di kelas atau menjadi pembicara di berbagai workshop. Lalu bagaimana saya menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut? Dengan balik memberikan pertanyaan-pertanyaan berikut :) Yah, saya akan balik memberikan pertanyaan-pertanyaan yang saya minta agar dijawab dengan baik. Karena setiap jawaban akan memberikan gambaran yang baik pada mereka, kamera apa yang cocok untuk mereka. Jadi disini yang ditekankan untuk mereka yang pemula atau pertama kali membeli kamera adalah bukan mencari kamera yang paling bagus atau paling baik, tapi yang harus dicari adalah kamera yang paling cocok untuk mereka. Berikut tips membeli kamera pertama untuk pemula dan berniat membeli kamera pertama, silahkan jawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dan temukan kamera yang paling cocok untuk Anda.

OK, sebelum ke pertanyaan pertama saya akan memberikan satu fakta penting yang perlu Anda pahami di awal. Yaitu bahwa hobi fotografi sangat berkaitan erat dengan teknologi. Dan sama dengan hal lain yang berkaitan dengan teknologi, maka pepatah yang mengatakan “ada uang ada barang” & “you get what you pay for” adalah sangat tepat. Tidak dapat dipungkiri, apabila Anda mencari kamera atau perlengkapan fotografi yang terbaik, maka ada bujet yang harus Anda siapkan. Semakin canggih kamera yang Anda inginkan akan semakin besar pula bujet yang diperlukan. Karena itu, apabila Anda pemula maka lebih baik yang Anda cari adalah kamera yang paling cocok dan bukan kamera yang paling baik atau canggih. Modal awal dan paling penting bagi semua fotografer bukan pada kecanggihan kameranya tapi pada mata yang terlatih, dan Anda tentu saja sudah memiliki mata. Yang perlu Anda lakukan hanyalah melatih mata tersebut dengan bantuan kamera. Ok, let’s get into the first question…

1. Apa tujuan Anda membeli kamera?

Apa alasan utama Anda membeli kamera? Saya rasa pada tahap ini ada dua alasan utama membeli kamera (tiga bila Anda seorang mahasiswa yang mengambil kelas fotografi). Pertama untuk keperluan dokumentasi (biasanya untuk foto keluarga, acara-acara bareng teman-teman, acara kantor dst) dan kedua karena Anda berminat untuk menjalani hobi fotografi. Apabila Anda seorang mahasiswa peserta mata kuliah fotografi bisa jadi alasan ketiga adalah untuk mempermudah Anda menjalani kelas tersebut (mengerjakan tugas-tugas, dll).

Apabila alasan utama Anda adalah untuk keperluan dokumentasi atau kuliah, maka saran saya belilah kamera kit. Yaitu kamera yang dijual dalam satu paket yang terdiri dari body kamera dan lensa kitnya (biasanya lensa 18-55mm). Kemudian apabila bujet memungkinkan langkah berikutnya adalah membeli lensa tele (karena biasanya paket kamera kit tidak menyertakan lensa tele didalamnya) seperti 70-300mm. Pada tahap ini Anda sudah memiliki 1 body kamera dengan lensa 18-55mm (untuk pemotretan indoor dan wide) dan lensa 70-300mm (untuk pemotretan outdoor dan objek foto yang jauh). Untuk keperluan dokumentasi maka apa yang Anda miliki saat ini sudah cukup. Apabila Anda tidak terlalu suka gonta-ganti lensa, maka Anda bisa menjual lensa kit 18-55mm dan menggunakan uang hasil penjualan lensa tersebut untuk menambahkan bujet membeli lensa dengan focal length yang mencakup wide sampai tele (biasa disebut lensa “sapu jagat”) seperti lensa 18-200mm. Atau pilihan lain, pada saat membeli kamera Anda hanya beli body kamera saja, lalu membli lensa 18-200mm terpisah. Berikut starter kit untuk keperluan dokumentasi atau kelas fotografi:

  • Body kamera
  • Lensa kit 18-55mm
  • Lensa ┬átele (contoh: 70-300mm)

Contoh lensa tele:

NIKON AF 70-300mm f/4-5.6G - Black
NIKON AF 70-300mm f/4-5.6G – Black
CANON EF 75-300mm f/4-5.6 III USM
CANON EF 75-300mm f/4-5.6 III USM

Atau

  • Body kamera
  • Lensa “sapu jagat” (contoh: 18-200mm)

Contoh lensa sapu jagat:


CANON EF-S 18-200mm f/3.5-5.6 IS
NIKON AF-S DX 18-200mm f/3.5-5.6G ED VR II
NIKON AF-S DX 18-200mm f/3.5-5.6G ED VR II
NIKON AF-S DX 18-300mm f/3.5-6.3 G ED VR
NIKON AF-S DX 18-300mm f/3.5-6.3 G ED VR

Apabila Anda berniat untuk mencoba hobi fotografi, maka setup perlengkapan sama seperti untuk keperluan dokumentasi di atas. Yaitu body kamera dan lensa yang bisa mencakup dari wide sampai tele. Namun karena umumnya lensa kit tidak memiliki aperture yang cukup besar dan begitu juga dengan lensa “sapu jagat”. Maka saya sangat menyarankan untuk memiliki satu lensa dengan bukaan terbesar minimal f/2. Lensa seperti ini (kita sebut fast lens) akan mempermudah Anda untuk kelak berlatih foto dalam kondisi low light dan bermain dengan Depth of Field yang sempit. Apabila bujet Anda terbatas, maka rekomendasi saya adalah satu lensa wide (lensa kit sudah cukup) dan satu fast lens. Saya sarankan apabila Anda pemula jangan terlalu banyak membeli lensa di awal. Kuasai dan berlatih dengan satu lensa hingga Anda benar-benar paham karakteristik lensa tersebut sebelum membeli lensa baru. Berikut starter kitnya:

  • Body kamera
  • Lensa wide (contoh: lensa kit 18-55mm)
  • Fast lens (contoh: lensa 50mm f/1.8)
  • Optional: lensa tele (contoh: lensa 70-300mm)

Contoh fast lens:

NIKON AF 50mm f/1.8D
NIKON AF 50mm f/1.8D
CANON EF 50mm f/1.8 STM
CANON EF 50mm f/1.8 STM
SONY DT 35mm F1.8 SAM Prime Lens [SAL35F18]
SONY DT 35mm F1.8 SAM Prime Lens [SAL35F18]

Selanjutnya: Berapa Bujet Yang Diperlukan?